DPRD Apresiasi Angka Kemiskinan Menurun, Menekan Pemkab Nunukan Prioritaskan Kesehatan

Print Friendly, PDF & Email
Hj Leppa, Ketua DPRD Nunukan.

NUNUKAN-Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten Nunukan sangat mengapresiasi dan mendukung Pemerintah Kabupaten Nunukan mengenai Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah ( RPJPD) 2024-2045 yang diusulkan pemerintah Kabupaten Nunukan.

Hal tersebut disampaikan Ketua DPRD Nunukan Hj Leppa usai memimpin rapat paripurna agenda penyampaian Nota Pengantar Ranperda Tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah, Senin 24 Juni 2024.

Bacaan Lainnya

“Kami DPRD sangat mendukung sepenuhnya pemerintah daerah, namun pemerintah harus memprioritaskan hal yang mendasar dan kita harus genjot seratus persen yaitu Pendidikan, kesehatan, Listrik, air, infrastruktur, dan pangan juga harus diperbaiki. Jadi semua ini harus seratus persen terserap dan terprogram karena ini merupakan jangka panjang,”kata Hj Leppa.

Dia juga menambahkan, kami juga menunggu visi-misi bupati Nunukan yang baru nanti, karena semua harus sinkron.

“Setelah kita sah kan dan sinkron kan, jika tidak sinkron kan lucu nantinya. Makanya RPJPD ini harus sinkron dengan visi misi Bupati Nunukan terpilih nantinya,”terang Ketua DPRD Nunukan.

Lebih lanjut, Hj Leppa juga mengapresiasi atas pencapaian pemerintah daerah yang mampu menekan angka kemiskinan yang merupakan salah satu tolok ukur kesejahteraan masyarakat yang berkaitan
erat dengan faktor ekonomi.

“Kita apresiasi karena angka kemiskinan saat tahun 2019 angka
Kemiskinan sebesar 6,11 persen dan di tahun 2023 kembali turun di angka 5,53 persen yang lebih rendah dari provinsi dan nasional,”ungkapnya.

“Kami berharap turunnya angka kemiskinan ini berdampak positif kepada kemasyarakatan ke depan dan ini juga perlu digenjot lagi pemerintah daerah, meskipun daerah Kita terluar tetapi tidak termiskin. Yang penting masyarakat kita sejahtera, pendidikan bagus, sumber daya manusianya bagus pasti kehidupan masyarakat Nunukan makmur,”tambahnya.

Yang kami tekankan, kata Leppa adalah kesehatan karena kemarin soal rumah sakit daerah kita bermasalah dan mudah mudahan ini bisa secepatnya terselesaikan.

“Rumah sakit harus kembali stabil melayani masyarakat kita, sakit itu tidak bisa ditunda-tunda, jadi pemerintah perlu untuk menyelesaikan persoalan tersebut sehingga masyarakat kita bisa terlayani,”pungkasnya.(*)

Dengarkan Kami di Aplikasi Solatafm Nunukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *