MESKI ALAMI PENURUNAN, ANGKA KEMISKINAN MASIH TINGGI DIANGKA 7,36%

Banner persentasi data miskin penduduk kaltara.

TANJUNG SELOR – Presentase penduduk miskin Kalimantan Utara (Kaltara) dimasa pandemi Covid-19 masih di angka 7,36%. Presentasi ini alami sedikit penurunan dibandingkan  kondisi pada periode Bulan September 2020, dimana angka kemiskinan Kaltara sempat menembus 7,41% saat itu.

Berdasarkan presentase penduduk miskin antara perdesaan dan perkotaan maka penduduk miskin di perdesaan selalu lebih tinggi dibandingkan dengan penduduk miskin yang berada di perkotaan. Namun pada Bulan Maret 2021 justru terjadi peningkatan presentase penduduk miskin di perkotaan dibandingkan di perdesaan. Jika pada Bulan September 2020 penduduk miskin yang berada di perkotaan sebesar 5,74% dan mengalami peningkatan pada Bulan Maret 2021 sebesar 5,85%, sementara penduduk miskin yang berada di perdesaan mengalami penurunan dari 10,07% pada Bulan September 2020 menjadi 9,82% di bulan Maret 2021.

Bacaan Lainnya

Ada 5 indikator kemiskinan di Kaltara yakni penduduk miskin (000 jiwa) pada Bulan September 2020 sebanyak 50,70 ribu jiwa sementara pada Bulan Maret 2021 sebanyak 52,86 ribu jiwa. Jika dilihat berdasarkan presentase penduduk miskin (%) maka sebesar 7,41% di Bulan September 2020 dan sebesar 7,36% pada Bulan Maret 2021. Untuk garis kemiskinan (Rp Perkapita/perbulan) dimana pad Bulan September 2020 sebesar Rp 694.964 perkapita/perbulan dan pada Bulan Maret 2021 sebesar Rp 710.994 perkapita/perbulan.

Indeks kedalaman kemiskinan pada Bulan September 2020 berada pada angka 0,859 sementara pada Maret 2021 berada pada angka 0,872. Indeks keparahan kemiskinan berada pada angka 0,186 di Bulan September 2020 dan 0,177 di Bulan Maret 2021. (Bid.Statistik/els).

Baca Juga Dong:  Awasi Pengelolaan Lingkungan, TGUPP bentuk Gugus Tugas Provinsi

Sumber : BPS Kaltara

Print Friendly, PDF & Email

Tinggalkan Balasan