web analytics

Sengketa Lahan Hutan, Bupati KTT Minta Dukungan Gubernur

Print Friendly, PDF & Email

Tanjung Selor-Dua pemimpin Kabupaten Tana Tidung (KTT) Ibrahim Ali dan Hendrik menyampaikan masalah mengenai kondisi wilayah yang sedang mereka pimpin kepada Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Zainal A. Paliwang dan Wakil Gubernur (Wagub) Yansen.

Pertemuan singkat yang berlangsung di Kantor Gubernur pada Rabu, (5/5) ini merupakan bentuk penyelesaian terhadap pelepasan aktiva tetap Hak Guna Bangunan (HGB) PT. Inhutani I di Kecamatan Tideng Pale.

Bacaan Lainnya

Ibrahim Ali selaku Bupati KTT memaparkan bahwa KTT memiliki luas wilayah sebesar 4.828km² serta 480.000 hektar dengan izin peminjaman lahan dari PT. Adindo sekitar 195 hektar, PT. Intaka sekitar 1.193 hektar, dan PT. Inhutani yang memiliki HGB di kawasan KTT 56 hektar.

“Inhutani memiliki HGB di KTT itu tepat di kawasan pemerintahan yang dulunya telah dibangun pemukiman masyarakat sekitar 56 hektar. Kemudian pada saat pemekaran KTT kemaren, mungkin karena wilayah kita dipenuhi oleh budidaya kehutanan maka pemerintah sebelumnya membangun pusat pemerintahan di kawasan HGB milik PT. Inhutani,” jelasnya.

Adanya pemukiman masyarakat di dalam kawasan HGB milik PT. Inhutani ini, maka pemerintah harus melakukan pembayaran sewa. Oleh karena itu pemerintah mengusahakan untuk dapat melakukan pengalihan aset, hal ini karena pemerintah tidak ingin adanya pembayaran sewa terhadap tanah pemerintah sendiri.

“Memang dulu ada kesepakatan dengan bupati sebelumnya bahwa kita akan menindaklanjuti pengalihan status aset lahan PT. Inhutani ini menjadi lahan pemerintah daerah,” sebut Ibrahim.

Melihat kondisi ini, Wagub Yansen menjelaskan bahwa kesalahan yang disebabkan oleh pemerintah merupakan persoalan yang harus segera diselesaikan dalam satu pemetaan wilayah.

Baca Juga Dong:  Mewakili Bupati, Serfianus Hadiri Upacara Hari Dharma Samudra di KRI Singa 651

“Memang kasus seperti ini akibat kita sendiri, itu lah persoalan kita. Maka harus segara dibersihkan sekaligus, kita kondisikan dalam satu peta dan perjuangkan. Menurut saya, langkah awalnya sampaikan kepada Gubernur untuk memanggil PT. Inhutani ini dan lakukan rapat bersama. Nanti Pemprov akan turun tangan untuk itu,” jelas Wagub.

Wagub Yansen juga menolak ungkapan bahwa apa yang dihadapi oleh KTT merupakan masalah yang harus KTT selesaikan sendiri.

“Ini bukan persoalan KTT, ini persoalan Kaltara. Diharapkan kita dari provinsi dapat masuk dalam penyelesaian masalah ini,” jelasnya.(Diskominfo)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Bahasa IndonesiaEnglish