Muktamar PBNU ke-34, GP Ansor Kaltara Berharap Ada Regenerasi Kepemimpinan

Print Friendly, PDF & Email

TARAKAN – Desember 2021 mendatang, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) bakal melangsungkan Muktamar ke-34 di Provinsi Lampung. Diharapkan, dengan adanya Muktamar tersebut adanya regenerasi posisi Ketua Umum PBNU.

“Selain di Gerakan Pemuda (GP) Ansor pusat, Pengurus Wilayah (PW) GP Ansor Kaltara ingin Muktamar ke-34 itu melahirkan pemimpin baru,” kata Wawan Eko, selaku Ketua PW GP Ansor Kaltara, Senin (11/10/2021).

Bacaan Lainnya

Wawan menilai, selama ini Nahdlatul Ulama (NU) telah berhasil membangun tradisi kepemimpinan yang sangat baik. Sehingga, kedepannya ada kesempatan bagi para kader muda pada kepemimpinan berkelanjutan di NU.

“Karena sudah menjadi tradisi, maka hal ini perlu diteruskan sehingga adanya kepemimpinan yang baru, yang dapat melahirkan pikiran-pikiran segar untuk memajukan NU kedepannya,” bebernya.

Diungkapkan Wawan, walau dalam anggaran dasar (AD) dan anggaran rumah tangga (ART) NU tidak ada batasan masa jabatan. Tapi, NU harus mengikuti perkembangan zaman, oleh karenanya Ketua Umum yang sekarang perlu memberikan ruang bagi kader lainnya, termaksud yang muda.

Sebagai contoh, lanjut Wawan, K.H. Hasyim Muzadi yang dulu pernah memimpin NU dua priode (1999-2010) mampu memberikan kesempatan kader lainnya. Yakni, dengan tidak mau dicalonkan lagi sebagai Ketua Umum pada Muktamar ke-32 PBNU 2010 lalu.

“Waktu itu, karena menghargai sistem kaderisasi yang telah dibangun NU, beliau (K.H Hasyim Muzadi) memberikan ruang untuk kader muda memimpin,” ungkapnya.

Berbeda dengan zaman K.H. Abdurrahman Wahid (Gus Dur), ditegaskan Wawan, Ketua Umum sebelum K.H. Hasyim Muzadi yang menjabat hingga tiga periode, tentu tidak bisa disamakan begitu saja.

Baca Juga Dong:  Buku Batik Kaltara Warnai Hari jadi Bumi Benuanta

“Kalau sekarang sudah beda situasinya, tantangan yang dihadapi dulu dan sekarang juga sudah berbeda,” tegasnya.

Selain adanya regenerasi dikepengurusan NU, Wawan menginginkan, pada Muktamar ke-34 di Provinsi Lampung akhir Desember mendatang dapat melahirkan Ketua Umum dengan sosok muda, berjaringan luas, memiliki komitmen kuat memajukan NU dan responsif terhadap perubahan zaman.

“Di usaia NU yang hampir se-abad ini, NU harus ditransformasikan ke level global, apalagi NU memiliki sejumlah kader dan tokoh yang berkaliber internasional,” terang Wawan.

Untuk diketahui, menjelang Muktamar NU ke-34 mendatang terdapat dua nama yang disebut bakal mencalonkan diri yaitu K.H. Said Aqil Siroj yang hendak maju sebagai ketua umum untuk kali ketiga dan K.H. Yahya Cholil Staquf (Gus Yahya), yang sekarang menjabat Katib Aam PBNU. (*/KB04)

Tinggalkan Balasan